Iklim Politik Koloni Amerika Utara

Iklim Politik Koloni Amerika Utara – Laki-laki kulit putih bebas di koloni Inggris di Amerika Utara diharapkan untuk memilih dan berpartisipasi dalam masalah politik. Pemilihan umum kolonial adalah acara-acara di mana semua laki-laki kulit putih bebas diharapkan berpartisipasi untuk menunjukkan kebanggaan warga negara yang layak. Kantor publik menarik banyak pemuda berbakat yang berambisi ke layanan sipil, dan hak pilih kolonial Amerika Utara adalah yang paling tersebar luas di dunia pada waktu itu; setiap orang kulit putih bebas yang memiliki sejumlah properti diizinkan untuk memilih.

Ketersediaan luas properti di 13 koloni memberi sebagian besar jantan kulit putih kesempatan untuk memiliki sejumlah properti. Karena itu, sementara kurang dari 1% pria Inggris dapat memilih, mayoritas pria kulit putih Amerika berhak untuk memilih dan mencalonkan diri untuk jabatan. Dengan demikian, pemilihan menjadi forum utama di mana laki-laki dapat menyatakan kesetiaan politik, secara publik menunjukkan kebanggaan masyarakat komunitas mereka. idn poker

Iklim Politik Koloni Amerika Utara1

Pemerintah Kolonial

Lebih jauh, pemilihan sering kali mencakup pidato, rapat umum, perayaan, parade, dan demonstrasi perayaan lainnya yang memperkuat gagasan tentang tugas kewarganegaraan, kebanggaan, dan kontribusi aktif kepada masyarakat. Dalam hal ini, penjajah Amerika Utara berbeda dari rekan-rekan mereka di Eropa, yang mayoritas di antaranya dilarang berpartisipasi dalam masyarakat.

Sejak awal perkembangan kolonial Amerika Utara, orang Amerika dihadapkan pada tingkat partisipasi politik dan otonomi yang tinggi dalam urusan lokal mereka. Di koloni-koloni, pemerintahan terutama dilakukan di tingkat lokal, dengan populasi laki-laki kulit putih setempat berpartisipasi secara luas dalam politik.

Budaya Politik: Partisipasi dalam Pemerintahan Kolonial

Pemerintah kolonial Amerika adalah perusahaan lokal yang mengakar dalam di masyarakat. Sebagai contoh, badan terpilih, khususnya majelis dan pemerintah daerah, secara langsung menentukan pengembangan berbagai bisnis publik dan swasta. Majelis ini menangani hibah tanah, subsidi komersial, dan perpajakan. Mereka juga terlibat dalam pengawasan jalan, kedai, sekolah, dan bantuan orang miskin, menjadikannya dasar bagi pengembangan perusahaan publik dan swasta di wilayah tertentu.

Partisipasi di pengadilan lokal sangat tinggi di koloni. Ketika pengadilan negeri sedang berlangsung, para lelaki Anglo-Amerika melakukan perjalanan bermil-mil untuk melayani sebagai saksi dan juri. Orang-orang Amerika saling menuntut dengan tingkat yang sangat tinggi, dengan keputusan-keputusan mengikat yang dibuat oleh para hakim dan juri lokal alih-alih seorang penguasa besar (seperti di Inggris). Ini mendorong ekspansi profesi hukum dengan cepat, sehingga keterlibatan kuat para pengacara dalam politik menjadi karakteristik sistem politik Amerika pada 1770-an.

Peran Pemerintah Masyarakat Lokal

Partisipasi luas dalam pemerintah komunitas lokal juga berbeda dengan koloni Amerika. Tidak seperti Eropa, di mana keluarga aristokratis dan gereja-gereja mapan mendominasi ruang politik, budaya politik Amerika relatif terbuka untuk kepentingan ekonomi, sosial, agama, etnis, dan geografis (walaupun masih mengecualikan partisipasi orang Indian Amerika, wanita, dan Afrika-Amerika). Pedagang, tuan tanah, petani kecil, pengrajin, Anglikan, Presbiterian, Quaker, Jerman, Scotch Irish, Yankees, Yorkers, dan banyak kelompok lainnya berpartisipasi dalam kehidupan pemerintah komunitas lokal.

Faksi yang bersaing

Tak satu pun dari koloni-koloni itu memiliki partai-partai politik yang stabil yang terbentuk pada tahun 1790-an, walaupun masing-masing memiliki faksi bergeser yang bersaing untuk mendapatkan kekuasaan. Ini terutama benar dalam pertempuran abadi antara gubernur yang ditunjuk dan majelis terpilih. Misalnya, sering ada faksi “negara” dan “pengadilan” yang mewakili faksi yang menentang dan mendukung, masing-masing, tindakan dan agenda gubernur. Gubernur yang ditunjuk Inggris juga menghadapi berbagai tingkat oposisi dan perlawanan terhadap kebijakan kolonial baru yang menghasilkan banyak negosiasi antara majelis, populasi pemilih, dan otoritas kolonial.

Massachusetts juga memiliki faksi populis yang kuat yang biasanya mewakili kelas bawah provinsi. Ini adalah efek yang mungkin dari piagam negara bagian 1691, yang memiliki persyaratan sangat rendah untuk kelayakan memilih dan perwakilan pedesaan yang kuat dalam majelisnya. Selain itu, kelompok etnis non-Inggris memiliki kelompok pemukiman, seperti orang Irlandia Scotch dan Jerman. Meskipun setiap kelompok berasimilasi dengan budaya komersial dan politik Protestan Inggris yang dominan, mereka cenderung memilih di blok dan politisi sering bernegosiasi dengan para pemimpin kelompok untuk mendapatkan dukungan.

Pengaruh Politik

Secara politis, zaman ini dibedakan oleh penekanan pada kebebasan, demokrasi, republikanisme, dan toleransi beragama — yang berpuncak pada tulisan Benjamin Franklin dan Thomas Jefferson dan rancangan Deklarasi Kemerdekaan Amerika Serikat. Upaya untuk mendamaikan sains dan agama menyebabkan meningkatnya daya tarik Deisme, yang sering diakibatkan oleh penolakan terhadap ramalan, keajaiban, dan agama yang diwahyukan. Sejarawan telah mempertimbangkan bagaimana ide-ide John Locke dan ide-ide republikan bergabung bersama untuk membentuk republikanisme di Amerika Serikat.

Liberalisme dan Republikanisme: Pemikir Kunci

Pada dekade sebelum Revolusi Amerika pada 1776, para pemimpin intelektual dan politik koloni mempelajari sejarah dengan seksama, mencari panduan atau model untuk pemerintahan yang baik — dan yang buruk —. Mereka terutama mengikuti perkembangan ide-ide republik di Inggris. Sebagai contoh, ahli teori politik Inggris John Locke adalah sumber pengaruh dan inspirasi yang signifikan bagi elite intelektual Amerika.

Two Treatises of Government dari Locke (1691) menantang prinsip bahwa hierarki, sistem pemerintahan monarki berasal dari hukum ilahi Allah. Locke berpendapat bahwa pemerintah diciptakan melalui kontrak sosial dengan rakyat, dan seorang penguasa yang melanggar kontrak ini dapat digulingkan secara sah melalui cara-cara kekerasan atau damai. Pada dasarnya, Locke mengklaim bahwa sejak manusia menciptakan pemerintahan, mereka juga dapat mengubah atau menghapusnya.

Common Sense karya Thomas Paine, yang diterbitkan pada awal Revolusi Amerika, banyak memanfaatkan teori-teori Locke dan sebagian besar dianggap sebagai salah satu serangan paling ganas terhadap despotisme politik. Dengan menggunakan bahasa umum daripada prosa yang lebih akademis yang digunakan oleh para penulis Pencerahan lainnya.

Paine berpendapat bahwa koloni Amerika Utara memiliki tugas suci untuk secara kejam menggulingkan pemerintahan Inggris yang korup dan monarki. Common Sense menyerukan kemerdekaan dan menantang gagasan yang diterima secara luas bahwa pemerintahan yang baik menggunakan keseimbangan monarki, aristokrasi, dan demokrasi. Sebagai gantinya, Paine menyerukan sistem pemerintahan republik, tanpa raja atau aristokrasi.

Iklim Politik Koloni Amerika Utara2

Kesimpulan

Karenanya, sistem politik Amerika kolonial sangat berbeda dari Eropa, di mana partisipasi publik yang meluas dalam ranah politik oleh laki-laki kulit putih bebas diharapkan dan dinikmati. Para pemimpin lokal menemukan diri mereka secara langsung bernegosiasi dan terlibat dengan badan politik yang lebih luas yang mencakup elit serta petani kecil dan imigran etnis yang memiliki suara dalam proses politik.

Politik lokal terjalin dengan pengembangan komersial lokal dan dengan hibah tanah, subsidi, dan insentif kewirausahaan yang berasal dari hibah dan insentif pemerintah. Sementara politik di Amerika kolonial bersifat publik dan relatif dapat diakses oleh sebagian besar kelompok sosial laki-laki kulit putih, ia terutama dilokalisasi dalam cakupannya ke-13 koloni tidak disatukan oleh sistem sekutu melintasi batas-batas regional hingga awal Revolusi Amerika.