Donald Trump Dan Virus Lainnya

Donald Trump Dan Virus Lainnya – Pada awal dekade ini, pertahanan organik sistem politik terhadap orang luar dan pemberontak tampak runtuh. Yang dibutuhkan hanyalah virus yang tepat untuk datang dan memanfaatkan pembukaan. Pada tahun 2009, menjelang pemilihan Presiden Obama dan paket bailout ekonomi, para konservatif fiskal yang marah meluncurkan pemberontakan Partai Teh dan menyaksikan, agak keheranan mereka sendiri, saat melanda negara itu.

Tea Partiers berbagi beberapa kecenderungan kebijakan dari pendukung Partai Republik yang setia, tetapi pola pikir mereka anti kemapanan. Dalam jajak pendapat Pew Research 2013, lebih dari 70 persen dari mereka tidak setuju dengan para pemimpin Republik di Kongres. Dalam jajak pendapat Pew 2010, mereka telah menolak kompromi dengan margin yang sama. Mereka sama sekali tidak berpikir untuk meningkatkan tantangan utama terhadap petahana Republik, dan mereka membuat poin khusus untuk menargetkan kaum Republik yang berkompromi dengan Demokrat atau bahkan dengan para pemimpin Republik. idnpoker

Donald Trump Dan Virus Lainnya1

Di Kongres, kepemimpinan DPR dari Partai Republik segera berhadapan dengan kaukus Partai Republik yang anggotanya terlalu khawatir tentang “getting primaried” untuk memilih kompromi yang diperlukan untuk memerintah atau bahkan untuk membuat pemerintah tetap terbuka. Ancaman-ancaman dari Tea Party dan faksi-faksi puritan lainnya sering kali lebih besar daripada segala bentuk bujukan atau perlindungan yang ditawarkan oleh para pemimpin. idn poker

Sejauh ini sebagian besar Demokrat telah terhindar dari pemberontakan anti-kompromi, tetapi pertahanan mereka tidak jauh lebih kuat. Molly Ball baru-baru ini melaporkan situs Web Atlantik di Working Families Party, yang tujuannya adalah “untuk membuat politisi Demokrat lebih bertanggung jawab pada basis liberal mereka melalui pemilihan partai peperangan asimetris yang dimungkinkan, seperti halnya gerakan konservatif terhadap Republik.”

Karena kebanyakan orang Afrika-Amerika dan anggota serikat masih berperilaku seperti loyalis partai, dan karena pangkalan Demokrat tidak ingin melihat Presiden Obama gagal, trik Tea Party belum berhasil di sebelah kiri. Tetapi Demokrat secara struktural rentan, dan virus anti-kompromi ada di luar sana.

Virus kedua pada awalnya diidentifikasi pada tahun 2002, oleh Universitas Nebraska di ilmuwan politik Lincoln John R. Hibbing dan Elizabeth Theiss-Morse, dalam buku mereka Stealth Democracy: Kepercayaan Orang Amerika Tentang Bagaimana Seharusnya Pemerintah Bekerja. Ini adalah buku yang mengejutkan, yang implikasinya diketahui oleh para sarjana lain enggan terlibat. Namun, kebangkitan Donald Trump dan Bernie Sanders, membuat tesisnya menjadi tidak terhindarkan.

Menggunakan jajak pendapat dan kelompok fokus, Hibbing dan Theiss-Morse menemukan bahwa antara 25 dan 40 persen orang Amerika (tergantung pada bagaimana seseorang mengukur) memiliki pandangan yang sangat terdistorsi tentang bagaimana pemerintah dan politik seharusnya bekerja. Saya menganggap orang-orang ini sebagai “politiphobes,” karena mereka melihat pertarungan memberi dan menerima politik sebagai hal yang tidak perlu dan tidak menyenangkan. Secara khusus, mereka percaya bahwa solusi yang jelas dan masuk akal untuk masalah negara ada di luar sana untuk pemetikan.

Alasan solusi yang jelas ini tidak diberlakukan adalah bahwa politisi korup, atau mementingkan diri sendiri, atau kecanduan pertikaian partisan yang tidak perlu. Tidak mengherankan, politiphob berpikir solusi yang jelas dan masuk akal adalah jenis solusi yang mereka sukai. Tetapi poin yang lebih penting adalah bahwa mereka tidak mengakui bahwa pertentangan kebijakan yang berarti bahkan ada. Dari premis itu, mereka menyimpulkan bahwa semua perdebatan dan keberpihakan serta perdagangan kuda yang terjadi dalam politik Amerika sama sekali tidak perlu. Politisi dapat dengan mudah menyelesaikan semua masalah kita jika mereka hanya mengesampingkan agenda pribadi yang sangat dibutuhkan mereka.

Jika politisi tidak akan melakukan pekerjaan itu, lalu siapa yang akan melakukannya? Politiphobes, menurut Hibbing dan Theiss-Morse, percaya bahwa kebijakan tidak boleh dibuat dengan konflik dan negosiasi politik yang berantakan, tetapi dengan ensid: pembuat keputusan yang empatik, tidak mementingkan diri sendiri. Mereka adalah para pemimpin yang akan melangkah maju, menyingkirkan politisi yang pengecut dan kepentingan khusus yang jahat, dan mengimplementasikan solusi yang telah lama tertunda. Ensid dapat berupa politisi, teknokrat, atau otokrat apa pun yang berhasil. Apakah proses itu demokratis tidak terlalu penting.

Kemungkinannya adalah bahwa politiphob telah ada di sana sejak lama sebelum Hibbing dan Theiss-Morse mengidentifikasi mereka pada tahun 2002. Berbeda dengan Tea Party atau Working Family Party, mereka tidak terlalu ideologis: Mereka muncul di kiri, kanan, dan tengah. Pencalonan presiden independen Ross Perot pada tahun 1992 dan 1996 mengimbau gagasan bahwa setiap pengusaha yang berakal sehat dapat bekerja sama dan memperbaiki Washington. Pada 2008, Barack Obama menjadi fantasi fantasi yang sama di tengah-kiri, berjanji untuk secara ajaib melampaui politik partisan dan mengimplementasikan solusi terbaik dari kedua belah pihak.

“Pork” can be a vital tool of democratic governance.

(“Babi” dapat menjadi alat vital pemerintahan yang demokratis.)

Tidak ada wabah sebelumnya, bagaimanapun, dibandingkan dengan yang terbaru, yang menarik virulensi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari dua perkembangan. Salah satunya adalah peningkatan tajam dalam sentimen antipolitik, terutama di sebelah kanan. Menurut jajak pendapat oleh Pew, dari 2007 hingga awal 2016 persentase orang Amerika mengatakan mereka akan cenderung memilih calon presiden yang telah menjadi pejabat terpilih di Washington selama bertahun-tahun daripada calon luar lebih dari dua kali lipat, dari 15 persen hingga 31 persen. Pendapat Partai Republik telah bergeser lebih tajam lagi: Persentase Partai Republik lebih memilih “ide-ide baru dan pendekatan yang berbeda” daripada “pengalaman dan catatan yang terbukti” hampir dua kali lipat hanya dalam enam bulan dari Maret hingga September 2015.

Perkembangan lainnya, tentu saja, adalah Donald Trump, vektor sempurna untuk memusatkan sentimen politifobik, mengintensifkannya, dan menyuntikkannya ke dalam politik presiden. Dia memiliki terlalu banyak uang dan media gratis untuk dihabiskan di luar perlombaan. Dia tidak memiliki catatan politik untuk dipertahankan. Dia tidak memiliki hutang politik atau loyalitas partai. Dia tidak punya keluhan. Tidak ada yang bisa menahannya dari menyuarakan setiap nada fantasi politiphobik dengan nada sempurna.

Donald Trump Dan Virus Lainnya2

Demokrat juga tidak kebal. Seperti Trump, Bernie Sanders mengimbau gagasan antipolitik bahwa tindakan memilihnya saja akan mendorong “revolusi” yang entah bagaimana akan menyelesaikan masalah rumit seperti peliputan perawatan kesehatan, reformasi keuangan, dan uang dalam politik. Seperti Trump, ia adalah orang luar yang mandiri tanpa hutang politik atau loyalitas partai. Seperti Trump, ia tidak mengakui atau peduli — karena para pendukungnya tidak mengakui atau tidak peduli bahwa rencananya untuk memerintah adalah delusi.

Trump, Sanders, dan Ted Cruz memiliki kesamaan bahwa mereka adalah sosiopat politik bukan berarti mereka gila, tetapi mereka tidak peduli dengan apa yang dipikirkan politisi lain tentang perilaku mereka dan mereka tidak perlu peduli. Bahwa tiga dari empat calon presiden pada 2016 adalah sosiopat politik adalah tanda seberapa jauh sindrom chaos telah terjadi. Sistem lama yang dimediasi memilih orang-orang seperti itu. Sistem baru, disintermediasi tampaknya memilih mereka.