Politik Uang di Haiti

Politik Uang di Haiti – Sejak penggulingan Presiden Haiti progresif Jean-Bertrand Aristide yang didukung oleh A.S., tingkat penindasan politis yang dilancarkan oleh pemerintah baru telah menyebabkan puluhan ribu pendukung Lavalas (partai politik Aristide) menjadi korban perkosaan, penahanan, penembakan dan pembunuhan. Salah satu aspek tragis dari cerita ini adalah sejauh mana uang pemerintah federal Kanada dapat membeli dukungan dari organisasi dan individu yang dianggap progresif. Hari ini mereka terus menyejajarkan diri dengan kebijakan pro-kudeta brutal Kanada.

Politik Pendanaan LSM

Pada bulan September 2003, misalnya, Hak dan Demokrasi, sebuah LSM yang berbasis di Montreal yang uangnya berasal dari pemerintah federal dan yang sebelumnya dipimpin oleh Ed Broadbent NDP, merilis sebuah laporan tentang Haiti. Laporan tersebut menggambarkan Kelompok 184 pro-kudeta Haiti sebagai “akar rumput” dan “gerakan masyarakat sipil yang menjanjikan.” Kelompok ini mengatakan ini meskipun Kelompok 184 didanai oleh International Republican Institute dan di spimpin oleh pemilik sweatshop terkemuka negara itu, Andy Apaid. Apaid telah aktif dalam politik Haiti sayap kanan selama bertahun-tahun, dan, seperti juru bicara G-184 Charles Henry Baker sendiri, berkulit putih. poker 99

Politik Uang di Haiti1

Selain itu, beberapa serikat pekerja Quebec yang menerima ratusan ribu dolar CIDA untuk bekerja di Haiti melalui Centre International de Solidarite Ouvrière (CISO) mengeluarkan resolusi yang mengecam dugaan kegiatan anti-serikat Aristide. Federasi serikat FTQ dan CSQ dan setengah lusin LSM adalah bagian dari kelompok informal yang dikenal sebagai Concertation Pour Haiti (CPH).

Sebelum kudeta, mereka menyebut Aristide sebagai “tiran” dan pemerintahannya “kediktatoran” dan “rezim teror.” Pada pertengahan Februari 2004, perwakilan CPH mengatakan kepada Canadian Press, “Kami pikir tidak akan ada solusi tanpa Aristide pergi.” Permintaan ini dibuat pada saat yang sama preman-preman yang dilatih CIA menyapu seluruh negeri untuk menggulingkan Aristide.

Sejak Aristide digulingkan, serikat-serikat Quebec yang sama ini telah gagal mengkritik pemerintah terinstal karena pelecehan yang jauh lebih parah terhadap serikat buruh. Oktober lalu, misalnya, Lulu Cherie, kepala serikat CTH Haiti, hidupnya diancam oleh Polisi Haiti. Tidak ada serikat pekerja di Quebec yang mengatakan apa pun tentang ini atau tentang banyak penghinaan pasca kudeta lainnya terhadap kegiatan serikat. Selain itu, serikat pekerja Quebec juga bekerja untuk melemahkan resolusi anti-kudeta yang diusulkan oleh sejumlah serikat pekerja Inggris-Kanada ke konvensi Kongres Buruh Kanada yang diadakan di Montreal pada bulan Juni.

Antagonisme CPH terhadap Lavalas bukan hanya produk sampingan dari pergolakan politik Februari. Pada Oktober 2004 – setelah berbulan-bulan penindasan politik yang meluas ke simpatisan Lavalas – CPH mengeluarkan pernyataan yang menyalahkan para korban. CPH mengulangi klaim yang pertama kali dibuat oleh elit berkuasa Haiti dan ultra – kanan bahwa Lavalas meluncurkan “Operasi Baghdad,” yang mencakup pemenggalan kepala polisi. Banyak pengamat telah mencatat bahwa “Operasi Baghdad” hanyalah propaganda pro-kudeta yang dirancang untuk mengalihkan perhatian dari kesalahan pemerintah de facto, terutama pembunuhan setidaknya lima demonstran damai, pro-konstitusi pada 30 September 2004.

Imperialisme dan Retorika Hak Asasi Manusia

Pada bulan April 2005, CPH mengorganisasi sebuah delegasi dari Haiti ke Montreal dan Ottawa. Yolène Gilles, salah satu pembicara yang diundang oleh CPH, adalah koordinator program pemantauan “hak asasi manusia” di Jaringan Nasional untuk Pertahanan Hak Asasi Manusia (RNDDH), yang sebelumnya dikenal sebagai NCHR-Haiti, yang didanai oleh CIDA. Organisasi ini berganti nama pada pertengahan Maret 2005, setelah kelompok induknya di AS, yang juga pro-kudeta, mengutuk kerja partisan terang-terangan NCHR-Haiti mengenai pemenjaraan Perdana Menteri konstitusional Yvon Neptune. Segera setelah kudeta, Gilles, seorang pekerja “hak asasi manusia”, pergi ke radio milik elit untuk menyebut Lavalas sebagai “bandit,” yang berkontribusi pada iklim teror anti-Lavalas.

Dalam delegasi lainnya, Danielle Magloire, adalah anggota “Dewan Orang Bijak” yang menunjuk Gerard Latortue sebagai perdana menteri sementara. Penunjukan Latortue merupakan pelanggaran terang-terangan terhadap konstitusi Haiti, karena AS, Prancis dan Kanada membentuk dewan setelah menggulingkan pemerintah terpilih.

Pendanaan Feminisme Perjuangan Anti-Kelas

Status Magloire sebagai orang yang “bijaksana”, lebih jauh, muncul sebagian besar dari posisinya di Enfofanm (Info Wanita) dan Koordinasi Nasional untuk Advokasi Hak-Hak Wanita (CONAP). Kedua organisasi ini adalah organisasi feminis yang didanai CIDA yang tidak akan tumbuh menjadi terkenal tanpa pendanaan internasional. Secara khusus, CONAP adalah organisasi feminis anti-Lavalas yang kejam yang telah menghindari bahasa perjuangan kelas di negara di mana sebagian kecil penduduknya memiliki hampir segalanya. Ini juga merupakan organisasi yang telah menyatakan sedikit keprihatinan tentang peningkatan dramatis dalam pemerkosaan yang menargetkan simpatisan Lavalas sejak kudeta.

Pada pertengahan Juli 2005, Magloire mengeluarkan pernyataan atas nama tujuh anggota “Dewan Orang Bijak” yang mengatakan media apa pun yang menyuarakan “bandit” (kode untuk pendukung Lavalas) harus ditutup. Dia juga menegaskan bahwa Lavalas harus dilarang dari pemilihan mendatang.

Alternatif: Politik Uang

Bahkan Alternatif yang berbasis di Montreal, biasanya di sebelah kiri dunia LSM, telah membantu membenarkan kudeta. Alternatif sekarang bekerja dengan 15 kelompok di Haiti, yang semuanya anti-Lavalas. Mereka juga mendukung AlterPresse anti-Lavalas yang kejam, outlet media online dan berita terbaru Haiti. Pada bulan April 2005, Alternatif menerima bagian dari proyek media CIDA senilai $ 2 juta untuk melatih para jurnalis Haiti tentang meliput pemilihan umum dimana pemilihan yang diharapkan Kanada akan melegitimasi perannya dalam kudeta 29 Februari 2004.

Paralel politik yang tepat adalah sebuah organisasi yang menerima uang dari pemerintah A.S. untuk meliput pemilihan di Irak. Pada akhir Juni, sebuah suplemen Alternatif di Le Devoir menampilkan laporan terkemuka yang membiakkan narasi neokonservatif tentang Haiti. Pelaporan alternatif telah menghilangkan penyebutan tahanan politik, penindasan kekerasan terhadap aktivis Lavalas dan fakta dasar tentang kudeta.

Politik Uang di Haiti2

Tindakan Kanada baru-baru ini di Haiti mungkin merupakan kejahatan kebijakan luar negeri terbesar Kanada. Antara lain, Kanada membantu mengatur pertemuan untuk merencanakan kudeta, mengirim pasukan untuk menggulingkan pemerintah terpilih, memerintahkan pasukan polisi PBB yang menduduki, mempekerjakan pejabat tingkat tinggi dalam pemerintahan yang terinstal dan melatih polisi Haiti yang membunuh.

Namun demikian, aktivisme solidaritas Haiti Kanada saat ini sedang tumbuh sebagai tanggapan terhadap peran pemerintah Liberal dalam menekan keinginan demokratis negara itu. Solidaritas Kelompok telah berkembang di setengah lusin kota dan daftar Jaringan Aksi Kanada Haiti kini memiliki 200 anggota di 18 kota di seluruh negeri. Lima kota mengadakan aksi – mulai dari jatuhkan spanduk hingga pawai – untuk memperingati Hari Bendera Haiti pada 18 Mei. Enam kota Kanada juga bergabung dengan protes di seluruh dunia pada 21 Juli, yang mendorong PBB untuk menyelidiki pembantaian yang dilakukan dua minggu sebelumnya yang menyebabkan sebanyak 80 kota. penghuni kawasan kumuh mati.